09 August 2008

Driver Motor DC menggunakan H-Bridge

Rangkaian driver motor DC ini disebut dengan h-bridge dikarenakan konfigurasi/susunan transistornya spt membentuk huruf H. Transistor2 ini digunakan sebagai switching sehingga nantinya motor dapat berputar searah jarum jam (clockwise) dan berlawanan arah jarum jam (counterclockwise).
Cara kerja rangkaian h-bridge ini dapat dijelaskan spt berikut :
  • A=B='0'
  • Karena input A dan B mempunyai logika yg sama '0' (0V), maka kedua transistor TIP31 (Q1 & Q2) tidak akan mendapat picuan pada basisnya sehingga transistor bersifat cut-off atau transistor bersifat spt saklar yg terbuka. Dari rangkaian diatas terlihat pula bahwa kedua TIP32 (Q3 & Q4) bergantung pada TIP31 dimana basis kedua TIP32 terhubung pada kolektor TIP31. Jadi, apabila tidak ada arus yg mengalir pada kolektor TIP31 maka basis TIP32 jg tidak akan terpicu akibatnya motor tidak akan berputar atau berhenti.

  • A='0'; B='1'
  • Saat input A diberi logika '0' (0V) dan input B diberi logika '1' (5V) maka Q2 akan saturasi sedangkan Q1 tetap cut-off. Karena Q2 bersifat saturasi atau seperti saklar yang tertutup maka basis Q3 akan mendapat picuan sehingga Q3 juga bersifat saturasi. Akibatnya arus akan mengalir dgn urutan seperti berikut : Vs - Q3 - motor - Q1 - ground, sehingga motor akan berputar searah jarum jam.
  • A=1; B=0
  • Saat input A diberi logika '1' (5V) dan input B diberi logika '0' (0V) maka Q1 akan saturasi sedangkan Q2 cut-off. Akibatnya Q4 juga akan menjadi saturasi karena basis Q4 mendapat picuan dari Q1. Sehingga arus akan mengalir dengan urutan seperti berikut : Vs - Q4 - motor - Q2 - ground dan motor akan berputar berlawanan arah jarum jam.
  • A=B='1'
  • Jika kedua input diberi logika '1' secara bersamaan maka akan mengakibatkan semua transistor dalam kondisi saturasi. Secara logika motor tidak akan berputar karena tidak ada beda potensial pada ujung2 konektornya. Namun hal ini akan menyebabkan timbulnya panas yang berlebihan pada semua transistor sehingga dapat menyebabkan kerusakan. Oleh karena itu hal ini harus dihindari.



Bookmark and Share
PERHATIAN :
Page copy protected against web site content infringement by Copyscape
Cantumkan link berikut jika Anda menulis ulang sebagian/seluruh isi artikel ini pada blog/website Anda

4 comments:

Anonymous said...

mau nanya... bagaimana pemilihan hambatan pada basis untuk tiap2 transisitor "driver motor dc H-brige"? kalo bisa perhitungannya... trimakasi

yos said...

utk menentukan hambatan pada h-bridge dpt dilihat pada artikel Analisa Rangkaian Driver Motor DC H-Bridge

Anonymous said...

Trims, banget atas Artikelnya, sungguh sangat emmbantu. Mudah2an mendapat balasan yang lebih baik, Amiiiin.

Snc,Yours
Aripin.H
(Sumedang)

DJ AFIP said...

Rajalistrik.com

Post a Comment

Blog Followers

Blog Directory